MENGERJAKAN HAJI 2006

Posted in Haji on October 31, 2011 by pakdino

http://www.facebook.com/v/2587745660045

MAKLUMAT PENTING

Posted in Haji, Umrah on July 6, 2010 by pakdino

PINTU KAABAH (MULTAZAM):

Diperbuat dari emas seberat 280kg bernilai lebih USD3.5juta. Ketika Nabi Ibrahim ia mempunyai 2 pintu di sebelah Timur dan Barat. Kini, hanya pintu Timur yang dikekalkan (Subhanallah…ia tepat menghala ke Malaysia, Indonesia, Singapura dan Brunei). Ketinggiannya dari lantai adalah 2 Meter.

MIZAB@PANCUR EMAS:

Mizab ujud selepas pembinaan Kaabah oleh Bani Quraisy. Ia diperbuat dari emas tulen yang dipasang pada bumbung Kaabah menghala ke Hijr Ismail sewaktu pembinaan atap Kaabah. Diriwayatkan bahawa kawasan di bawah Mizab@pancur emas ini merupakan salah satu dari kawasan mustajab untuk berdoa

HAJARUL ASWAD:

Sudut memulakan Tawaf. Adlah batu Yaqut dari syurga yang asalnya berwarna putih berkilauan tetapi menjadi hitam kerana terkesan oleh dosa-dosa manusia. Ketika Ibrahim meminta Ismail mencari batu dari Jabal Abi Qubays sebagai tanda permulaan Tawaf, Jibril muncul membawa batu Yaqut ini. Asalnya ia seketul batu tetapi terpecah 8 …tiap 1 sebesar buah Tamar, ia kemudian dilekap pada damar yang dilingkungi sebuah penutup diperbuat dari perak

HIJR ISMAIL:

Kawasan lengkung separa bulatan di antara Rukun Iraqi dan Syami di Kaabah. Asalnya adalah tempat berteduh Nabi Ibrahim dan kemudian dijadikan kandang kambing puteranya Ismail. Dulu ia tidak termasuk dalam Kaabah tetapi setelah pembinaan semula oleh Bani Quraisy, sebahagian besar kawasan itu telah dimasukkan dalam Kaabah. Jika …anda tidak berpeluang memasuki Kaabah, memadailah memasuki Hijr Ismail ini. Jangan Tawaf melaluinya.

MASJIDIL HARAM:

Pembesaran Pertama (pintu Malik Abdul Aziz, Ajyad dll) dan Pembesaran Kedua (pintu Malik Fahd) serta sebahagian kawasan Sa’ie kebanyakannya kini adalah berhawa dingin. Ketika jemaah Tawaf, sesekali angin nyaman dari penghawa dingin ini akan mendatangi anda di kawasan Tawaf sejurus lepas sudut Rukun Syam…i sehinggalah ke Hajarul Aswad. Ia bukan satu keajabian sebagaimana yang dikatakan ramai jemaah

bersambung ……..

(Info dipetik dari facebook “I Need A Free Umrah Trip”)

Islamic Widget

Posted in Uncategorized on September 27, 2009 by pakdino

KEJADIAN PELIK

Posted in Haji, Umrah with tags , , , on July 11, 2009 by pakdino

Semasa di tanah suci Makkah, aku telah mengalami beberapa kejadian yang pelik. Aku akan ceritakan sedikit sebanyak di sini.

1.    Dalam satu perjalanan dari Madinah ke Makkah, bas kami singgah di pertengahan jalan untuk makan dan berehat. Semasa semua penumpang turun dan menuju ke kedai, seorang jemaah wanita telah turun dan terus ingin menuju ke seberang jalan. Aku lantas mengikutnya dan bertanya, “Mak Aji nak ke mana?”. Jawabnya, “Aku nak balik rumah aku le, nun di belah sana  jalan.” Aku lihat warna matanya seperti orang marah.

Aku terus berkata kepadanya, “Mak Aji, kita ni berada di Mekah bukan di Malaysia.” Lantas aku membaca Ayat Kursi dan menghembuskan ke arahnya. Dia tunduk dan  terus mengikut aku ke kedai makan.

2.    Dalam satu peristiwa lain, pada suatu malam di bilik hotel, dalam keadaan separuh sedar dalam tidur, aku terlihat seseorang yang memakai serban besar sedang bersembahyang.  Aku menjadi hairan, tetapi aku tidak mempedulikannya dan meneruskan tidurku. Apabila bangun pada waktu pagi, baru aku terasa silap kerana tidak memberi salam kepadanya. Malam seterusnya aku berharap akan berjumpa lagi tetapi nyata hampa.

3.   Pada suatu ketika yang lain pula, aku telah meminta satu set cadar katil yang baru kerana yang lama telah kotor. Aku memberitahu pembantu hotel supaya meletakkannya di atas katil dan aku akan menyalinkannya sendiri. Apabila aku membentangkan kain tersebut di atas katil, rupa-rupanya terdapat seekor ular seperti ular daun di dalam gumpalan kain tersebut. Aku memanggil petugas Bangla dan beliau telah memukulnya hingga mati.

(Bersambung dengan bayak lagi peristiwa pelik.. tunggu)

JEMPUTAN UMRAH

Posted in Umrah on July 7, 2009 by pakdino

Aku baru menerima suatu berita yang menggembirakan. Aku dipanggil oleh ahli parlimen kawasanku dan memaklumkan bahawa beliau akan pergi mengerjakan umrah pada 1  Ogos. Lantas beliau mempelawa aku turut serta sambil menyatakan bahawa dia telah lama berhajat untuk membawa aku bersama.

Tetapi setelah aku fikirkan, oleh kerana keadaan kesihatan aku tidak mengizinkan, aku telah menolak pelawaan tersebut. Tambahan pula hajat untuk mengerjakan umrah bagi tahun ini baru sahaja aku tunaikan. Mungkin aku akan menerima pelawaannya (jika ada) pada tahun hadapan.

Aku mengucapkan terima kasih kepada beliau.

AKU DIUJI LAGI

Posted in Haji on July 1, 2009 by pakdino

Seperti yang telah kuceritakan, semasa mengerjakan Haji yang pertama (1996) aku telah diuji oleh Allah dengan pelbagai cara. Oleh itu, semasa mengerjakan haji yang kedua (2006) aku bertekad untuk membaiki kedudukanku dari segi kesabaran yang terkawal.

Aku tetap bersabar semasa aku dilanggar, kepalaku dihantuk dengan kasut (di tangan mereka) semasa jemaah melangkah bahuku untuk ke saf hadapan dan pelbagai lagi dugaan. Aku yakin ujian kesabaranku kali ini dapat kuatasi.

Semasa berada di Mina, kami mendapat berita tentang beberapa jemaah negara luar yang telah meninggal akibat berebut-rebut di tempat melontar. Jemaah Malaysia bernasib baik kerana dipandu oleh petugas Tabung Haji. Pada malam tersebut kami diarah oleh Tabung Haji, berkumpul jam 9.00 malam untuk dibawa ke tempat melontar. Aku dan kumpulanku telah berada di hadapan khemah lebih awal dari jam 9.00.  Tiba-tiba pada jam 8.55 perut aku terasa memulas untuk ke tandas. Aku memaklumkan kepada isteriku dan menyuruhnya menunggu sehingga aku kembali dari khemah. Setelah ‘urusanku’ selesai, aku kembali ke tempat berhimpun tadi pada jam 9.10 mlm. Aku dapati kumpulan itu telah bertolak dan isteriku juga tidak berada di situ.

Aku memanggil isteriku melalui telefon bimbit yang telah aku bekalkan kepadanya. Walaupun berkali-kali berdering tetapi tidak mendapat jawapan. Lantas aku menelefon rakan lelaki dalam rombonganku – katanya isteriku tidak ikut serta tetapi menunggu aku di luar khemah. Aku menjadi resah terutama apabila mengingat kejadian yang berlaku pada siang tadi.

Aku ternampak bendera Malaysia yang mendahului satu kumpulan di hadapanku lantas aku berlari memintas rombongan tersebut dan melihat kalau-kalau isteriku ada di situ tetapi ternyata hampa. Beberapa kumpulan Malaysia telah kupintas, namun isteriku tidak kelihatan. Akhirnya aku telah melepasi terowong Muassim dan menghampiri Jamrah. Aku amat risau tentang keselamatan isteriku. Aku menadah tangan dan memohon Allah supaya diketemukan aku dengan isteriku. Dengan tidak semena-mena dia muncul di hadapanku dan terus meluru ke arahku. Kemarahanku mula memuncak tetapi aku masih dapat mengawal kemarahanku.

Selesai melontar, sambil berjalan balik ke khemah aku mula membaca ‘kitab’ dan bersyarah kepada isteriku. Pelbagai kata kesal telah kuhamburkan. Kemarahanku sudah tidak terkawal lagi sehingga aku melihat isteriku mengalirkan air mata kesedihan kerana dimarahi.

Bermula dari insiden itu, aku sudah tidak boleh kawal lagi kemarahanku. Pada hari kedua melontar aku telah mengherdik jemaah wanita dari Malaysia kerana melanggar aku.  Seorang jemaah India juga terkena makianku di masjidil haram.

Jelas, walaupun aku cuba untuk mengawal panas baranku (apabila dilanggar, ditolak dlln pada peringkat awal) tetapi     akhirnya Allah menggunakan isteriku dan ternyata sekali lagi aku gagal.

(Nampaknya aku kena pergi lagi sekali mengerjakan Haji untuk mendapat penilaian 100%)

DUA DALAM SATU

Posted in Mytravel on June 30, 2009 by pakdino

Sepanjang mengerjakan Umrah, aku melakukan dua dalam satu perkara. Setiap kali aku pergi aku akan menggunakan penerbangan yang berbeza. Ini adalah bertujuan supaya aku dapat pergi ke beberapa negara yang berbeza. Sambil berbuat ibadat, aku juga pergi menziarahi berbagai negara.

Antara tempat-tempat yang aku telah pergi adalah – Lebanon, Mesir, Turkey, Bangladesh, Emiriah Arab Bersatu. Aku berpeluang melihat keadaan umat Islam di negara-negara tersebut – cara hidup dan budaya mereka.

Semasa di Istanbul, aku telah bertanya kepada receptionist hotel (namanya Mariam) ke mana arah kiblat. Malangnya dia tidak tahu dan terus memanjangkan soalan itu kepada Mohamed (bellboy). Mohamad telah menunjukkan kepadaku dua arah yang berbeza. Ternyata dia juga tidak tahu. Akhirnya aku terpaksa melihat kedudukan mimbar masjid yang terdekat.

Di bazaar Istanbul, aku telah tertarik dengan sebuah beg kulit yang berharga lebih kurang RM300 dan ingin membelinya. Tetapi peniaga tersebut enggan menjualnya kepadaku apabila dia tahu aku muslim dari Malaysia. Pada mulanya aku naik marah kerana menyangkakan dia beranggapan aku tidak mampu membelinya. Rupa-rupanya dia menjelaskan bahawa beg tersebut terdapat kulit babi di bahagian dalamnya. Alasannya kulit babi agak kukuh berbanding kulit lain. Aku mengucapkan terima kasih kepadanya. Kalau tidak sudah tentulah aku sentiasa berdamping dengan kulit babi ke sana ke mari.

Di Beirut pula, beberapa jemaah wanita yang bersamaku (usia yang agak lanjut) telah diminta membayar harga air yang telah diminum di dalam peti ais hotel. Apabila diminta bayaran yang agak tinggi aku terkejut. Rupa-rupanya yang diminum itu adalah arak. Jemaah wanita itu berkata dia kehausan dan terus meminumnya kerana sangkanya ia adalah percuma. Lagipun dia tidak menyangka yang diminum itu adalah arak. Apabila dibagitau terus dia berkata “Patutlah makcik rasa pening”.

Di Lebanon juga terdapat pertunjukan wayang di mana pelakonnya adalah “orang miskin” (berbogel).  Harga tiketnya adalah USD10. Terdapat juga satu billboard yang besar terpapar iklan striptease show.

Ternyata Malaysia lebih halus amalan Islamnya.

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.