LATARBELAKANG

Di hadapan tempat penginapan bersama isteri semasa Haji tahun 1996

Di hadapan tempat penginapan bersama isteri semasa Haji tahun 1996

Sebagai insan aku bukanlah seorang yang sempurna dari segi keimanan. Dari kecil hingga meningkat remaja, pelbagai perkara telah aku lakukan. Walaupun mendapat pendidikan agama semenjak kecil tetapi kesempurnaannya tidaklah dapat dibanggakan.

Namun, pada tahun 1996 aku telah menjadi tetamu Allah untuk mengerjakan ibadat Haji. Apabila pesawat mendarat di Madinah, terpandang sahaja bumi al haram dengan gunungnya yang berbatu dan iklimnya yang panas – aku menitiskan airmata kesyukuran. Kalaulah diadakan ujian untuk menapis bakal-bakal haji, sudah pastilah aku akan gagal. Aku bersyukur kerana Allah masih sayangkan aku. Memberi ruang dan peluang kepada aku untuk membaiki diriku di sampingNya. Masih ramai terdapat insan yang ingin mengerjakan Haji tetapi kata orang “belum sampai seru”. Teringat aku seorang kenalanku yang sudahpun berada di Subang tiba-tiba bertukar hati dan terus membatalkan niatnya ke Mekah.

Sepanjang mengerjakan ibadat Haji pada tahun itu, aku telah melihat kebesaran Allah. Aku sanggup menggadaikan nyawaku sekiranya ada orang menafikan kewujudan Allah. Banyak tanda yang kuterima sepanjang aku berada di sana.

Nanti akan kuceritakan….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: